Kecam Tudingan Wartawan Ambil Uang Donasi, PJS Gorontalo Desak Polda Usut Penggalangan Yang Tak Berizin

Wakilrakyat.co, GORONTALO – Dewan Pimpinan Daerah (DPD) Pro Jurnalismedia Siber (PJS) Provinsi Gorontalo mengecam tindakan pencemaran nama baik yang diduga dilakukan oknum tenaga kesehatan (Nakes) dilingkungan Pemda Kabupaten Gorontalo melalui postingan sosial media.

Oknum nakes yang diketahui merupakan pegawai tidak tetap (PTT) di RSUD Hasri Ainun Habibie itu mengunggah kalimat dan foto serta menuding seorang wartawan menerima sejumlah uang hasil donasi kemanusiaan.

Ketua DPD PJS Provinsi Gorontalo, Johan Chornelis Rumampuk mengatakan, sebagai ketua organisasi wartawan media siber di Provinsi Gorontalo dirinya merasa terusik dengan postingan tersebut. menurutnya postingan tersebut menyangkut harga diri profesi.

” Yang jelas ami dari DPD PJS Gorontalo akan terus mengawal dan meminta Polda Gorontalo untuk menseriusi laporan rekan kami Bung Anton Busura,” kata Jhojo Rumampuk.

Apalagi, kata Jhojo, korban dalam hal ini Anton Busura merupakan anggota dari PJS Provinsi Gorontalo.

“Kami memberikan perhatian penuh terhadap anggota kami, baik itu tindakan kriminal serta pencemaran nama baik profesi wartawan,” ujarnya.

Jhojo menjelaskan juga telah mempelajari serta menggali informasi secara lengkap kasus tersebut. Ia bahkan telah menghubungi Kapolda Gorontalo, Irjen Pol Angesta Romano Yoyol, untuk segera menindaklanjuti laporan tersebut.

“Makanya juga saya sudah menghubungi langsung Pak Kapolda agar perkara itu bisa mendapatkan atensi, dan semoga Polda Gorontalo segera mempercepat aduan yang sudah dimasukan. Sehingganya kita bisa mengetahui dan bisa membuka mana yang salah dan mana yang benar,” tandasnya.

Terakhir kata Jhojo, bahwa apa yang dilakukan oleh oknum-oknum Tenaga Kesehatan (Nakes) yang ada di Provinsi Gorontalo telah melanggar Permensos Nomor 8 Tahun 2021 Tentang Penyelenggaraan Pengumpulan Uang atau Barang.

” Pada dasarnya Kementerian Sosial sudah mengingatkan bahwa terdapat aturan dalam kegiatan pengumpulan donasi dari masyarakat, semuanya wajib mendapatkan izin dan tidak bisa perseorangan. Terakhir yang saya tahu bahwa sebuah penggalang dana yang mendapatkan izin untuk mengelolanya bisa dilakukan oleh Organisasi kemasyarakatan berbadan hukum maupun Ormas yang berbentuk perkumpulan atau yayasan.” Tegas Jhojo

Sebelumnya pemilik akun media sosial facebook bernama Indi Angge dilaporkan ke Mapolda Gorontalo oleh salah satu wartawan media daring.

Akun facebook itu pada, Selasa (14/11/2023) malam, mengunggah postingan video pernyataan Ibu Tiri Ukail, korban tabrak lari di Desa Tanjung Karang, Kecamatan Tomilito, Gorontalo Utara.

Di video itu Ibu Tiri Ukail mengklaim bahwa menurut Kakek Pakaya Tolinggi (Kakek Ukail_red) uang hasil donasi sebesar 15 Juta Rupiah diambil pihak wartawan.

Mirisnya, video itu diunggah bersamaan dengan foto seorang wartawan bernama Anton Busura, dengan menyertakan potongan caption “15 Juta diambil pihak wartawan”.

Rekomendasi Untuk Anda

Wakilrakyat.co, GORONTALO – Ketua Dewan Pimpinan Daerah (DPRD) Provinsi Gorontalo Paris R.A Jusuf, mengapresiasi Polda …

Wakilrakyat.co, Gorontalo – Meski tak direkomendasikan maju Bupati Gorontalo 2024, Rustam Akili mengaku bisa kendalikan …

Wakilrakyat.co, Gorontalo – Ditreskrimsus Polda Gorontalo menetapkan 7 orang tersangka dalam kasus dugaan tindak pidana …

Wakilrakyat.co, Gorontalo – Sebanyak 6 orang remaja terjaring operasi penyakit masyarakat (Pekat) Otanaha I tahun …

Wakilrakyat.co, Gorontalo – Personil Satgas Gakkum UKL I Polda Gorontalo melaksanakan operasi patroli di beberapa …

Wakilrakyat.co, GORONTALO – Jajaran Sekretariat Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Provinsi Gorontalo menyembelih 16 hewan …

Leave a Comment

Terpopuler

Archives

Jangan Copas Ya

Adblock Detected

Please support us by disabling your AdBlocker extension from your browsers for our website.